Cukup 1 Persen : Jawaban Kenapa Hanya Orang Lain Lebih Sukses Dari Orang Lain

Artikel ini berisi mengapa hanya dibutuhkan usaha 1 persen saja untuk bisa sukses mengungguli orang pada umumnya.

Pada tahun 1800an seorang bernama Vilfredo Pareto sedang sibuk di kebunnya saat dia menemukan penemuan kecil namun menarik.

Pareto menyadari bahwa sejumlah kecil pohon kacang polong di kebunnya menghasilkan sebagian besar kacang polong. Sebuah kondisi yang tidak merata.

Pareto adalah orang yang sangat matematis. Dia bekerja sebagai ekonom. Tidak seperti banyak ekonom saat itu, kertas dan buku Pareto dipenuhi dengan rumus rumus persamaan dan kacang polong di kebunnya telah membuat otak matematisnya terus berfikir.

Bagaimana jika distribusi yang tidak merata ini hadir di bidang kehidupan lain juga?

PRINSIP PARETO

Saat itu, Pareto tengah mempelajari kekayaan di berbagai negara. Karena dia orang Italia, dia memulai dengan menganalisis distribusi kekayaan di Italia. Yang mengejutkan, ia menemukan bahwa sekitar 80 persen tanah di Italia dimiliki oleh hanya 20 persen orang. Mirip dengan kacang polong di kebunnya, sebagian besar sumber daya dikendalikan oleh minoritas pemain.

Pareto melanjutkan analisisnya di negara lain dan sebuah pola mulai muncul. Misalnya, setelah meneliti catatan pajak pendapatan Inggris, dia melihat bahwa sekitar 30 persen populasi di Inggris Raya menghasilkan sekitar 70 persen dari total pendapatan.

Saat dia terus meneliti, Pareto menemukan bahwa jumlahnya tidak pernah sama, namun trennya sangat konsisten. Mayoritas penghargaan selalu terlihat pada persentase kecil orang. Gagasan bahwa jumlah yang kecil menguasai atau menghasilkan sesuatu yang besar dikenal sebagai Prinsip Pareto atau, yang lebih umum, Aturan 80/20.

KETIDAKSETARAAN DISEMUA BIDANG

Dalam dekade-dekade berikutnya, karya Pareto praktis menjadi acuan bagi para ekonom. Begitu dia memperkenalkan dunia terhadap gagasan ini, orang-orang mulai melihatnya di mana-mana. Dan Aturan 80/20 menjadi lebih lazim daripada sebelumnya.

Contoh Prinsip Pareto ada dalam segala hal mulai dari real estat hingga ketidaksetaraan pendapatan hingga startup teknologi. Pada tahun 1950an, tiga persen orang Guatemala memiliki 70 persen tanah di Guatemala. Pada tahun 2013, 8,4 persen dari populasi dunia menguasai 83,3 persen kekayaan dunia. Pada tahun 2015, satu mesin pencari (search engine) Google, menerima 64 persen permintaan pencarian.

Mengapa ini terjadi? Mengapa beberapa orang, tim, dan organisasi menikmati sebagian besar penghargaan dalam hidup? Untuk menjawab pertanyaan ini, mari pertimbangkan contoh dari alam.

KEKUATAN KEUNGGULAN AKUMULATIF

Hutan hujan Amazon adalah salah satu ekosistem yang paling beragam di Bumi. Para ilmuwan telah mengatalogkan sekitar 16.000 spesies pohon yang berbeda di Amazon. Namun, terlepas dari tingkat keragaman yang luar biasa ini, para periset telah menemukan bahwa ada sekitar 227 spesies pohon “hyperdominant” yang membentuk hampir setengah dari hutan hujan. Hanya 1,4 persen spesies pohon yang menyumbang 50 persen pohon di Amazon.

Tapi kenapa?

Bayangkan dua tanaman tumbuh berdampingan. Setiap hari mereka akan berkompetisi untuk mendapatkan sinar matahari dan tanah. Jika satu tanaman bisa tumbuh sedikit lebih cepat dari yang lain, maka bisa meregangkan tubuh lebih tinggi, menangkap lebih banyak sinar matahari, dan menyerap lebih banyak hujan. Keesokan harinya, energi tambahan ini memungkinkan tanaman tumbuh lebih banyak lagi. Pola ini berlanjut sampai tanaman yang lebih kuat mengeluarkan yang lain dan mengambil bagian terbesar dari sinar matahari, tanah, dan nutrisi.

Dari posisi yang menguntungkan ini, tanaman yang menang memiliki kemampuan yang lebih baik untuk menyebarkan benih dan bereproduksi, yang memberi spesies ini jejak yang lebih besar lagi di generasi berikutnya. Proses ini berulang kali berulang kali sampai tanaman yang sedikit lebih baik dari pada persaingan mendominasi keseluruhan hutan.

Para ilmuwan menyebut efek ini sebagai “keuntungan akumulatif.” Apa yang dimulai sebagai keuntungan kecil semakin besar seiring berjalannya waktu. Satu tanaman hanya membutuhkan sedikit tepi pada awalnya untuk mengesampingkan persaingan dan mengambil alih seluruh hutan.

EFEK PEMENANG ABSOLUT

Sesuatu yang serupa terjadi dalam hidup kita.

Seperti tanaman di hutan hujan, manusia sering bersaing untuk mendapatkan sumber daya yang sama. Politisi bersaing untuk mendapatkan suara yang sama. Penulis bersaing untuk mendapatkan tempat yang sama di bagian atas daftar best seller. Olahragawan bersaing memperebutkan medali emas yang sama. Perusahaan bersaing untuk klien potensial yang sama.

Bayangkan dua wanita berenang di Olimpiade. Salah satu dari mereka mungkin 1/100 detik lebih cepat dari yang lain, tapi dia mendapatkan semua medali emasnya. Sepuluh perusahaan mungkin mengajukan klien potensial, tapi hanya satu dari mereka yang akan memenangkan proyek tersebut. Anda hanya perlu sedikit lebih baik dari pada kompetisi untuk mendapatkan semua hadiah. Atau, mungkin Anda melamar pekerjaan baru. Dua ratus kandidat mungkin bersaing untuk peran yang sama, tapi hanya sedikit lebih baik daripada kandidat lainnya yang bisa mendapatkan keseluruhan posisi Anda.

Situasi di mana perbedaan kecil dalam kinerja menyebabkan penghargaan yang luar biasa dikenal sebagai EFEK PEMENANG ABSOLUT (Winner-Take-All Effects)

Apa yang dimulai sebagai sedikit kelebihan dibandingkan saingan dalam setiap kompetisi dapat memberikan hasil akhir yang berbeda. Dengan memenangkan satu kompetisi saja meningkatkan peluang Anda untuk menang berikutnya. Setiap siklus tambahan selanjutnya memperkuat status pemenang yang berada di atas.

Seiring berjalannya waktu, melakukan hal-hal yang sedikit lebih baik akan mendapatkan hasil yang lebih besar. Mereka yang sedikit lebih buruk berakhir tanpa hasil apa-apa. Gagasan ini kadang-kadang disebut sebagai The Matthew Effect, yang merujuk pada sebuah bagian dalam Alkitab yang mengatakan, “Bagi semua orang yang memiliki, lebih banyak akan diberikan, dan mereka akan memiliki kelimpahan; Tapi dari mereka yang tidak punya apa-apa, apa pun yang mereka punya akan diambil. ”

Sekarang, mari kembali ke pertanyaan yang saya ajukan di awal artikel ini. Mengapa beberapa orang, tim, dan organisasi menikmati sukses yang amat besar dalam hidup?

ATURAN 1 PERSEN

Perbaikan kecil dalam kinerja dapat menyebabkan distribusi yang sangat tidak merata ketika diulang dari waktu ke waktu. Ini adalah satu lagi alasan mengapa kebiasaan sehari hari kita menjadi hal yang sangat penting.

Anda hanya perlu sedikit lebih baik dari pesaing Anda, tapi jika Anda mampu mempertahankan keunggulan sedikit hari ini dan besok dan sehari setelah itu, Anda bisa mengulangi proses kemenangan sedikit demi sedikit lagi dan lagi. Dan berkat Winner-Take-All Effects, setiap kemenangan memberikan hasil yang luar biasa.

Iniah yang disebut dengan Aturan 1 Persen.

Aturan 1 Persen menyatakan bahwa dari waktu ke waktu sebagian besar keberhasilan di bidang tertentu akan terakumulasi ke orang, tim, dan organisasi yang mempertahankan keunggulan 1 persen atas alternatifnya. Anda tidak perlu dua kali lebih baik untuk mendapatkan dua kali hasilnya. Anda hanya perlu sedikit lebih baik.

Aturan 1 Persen inilah yang sebenarnya menjadi penyebab mengapa di dunia ini terlihat tidak adil sehingga berlaku aturan Pareto 80/20

Jadi rubahlah diri Anda kearah  yang lebih baik hanya 1% sehari maka Anda akan muncul sebagai pemenang mengatasi saingan Anda.


Baca juga : 9 PONDASI SUKES dengan topik :


POLA PIKIR DASAR

KEAHLIAN DASAR MENJADI AHLI 

SISTIM PENDUKUNG

PRILAKU PEMENANG